PAPUA TARGETKAN TEMBUS 5 BESAR PON XX TAHUN 2020

PAPUA TARGETKAN TEMBUS 5 BESAR PON XX TAHUN 2020

PAPUA TARGETKAN TEMBUS 5 BESAR PON XX TAHUN 2020

Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Papua berttekad mewujudkan Papua tembus posisi lima besar pada PON XX 2020.

Untuk mencapai target itu, KONI Papua memasang target merebut 78 medali emas. KONI Papua juga menyiapkan 4 strategi khusus menuju iven empat tahunan itu.

Hal itu dikemukakan Sekertaris Umum KONI Papua Kenius Kogoya SP. M.Si dalam pemaparannya disela-sela Diskusi Olahraga Menuju SPON XX dan Peparnas XVI 2020 Papua,Senin pagi (08/4/2019) di Ballroom Swiss Bell Hotel Jayapura.

Lebih lanjut Kenius 78 medali emas adalah target minimal yang wajib diraih kontingen Papua dari 768 nomor pertandingan yang akan dilombakan. Pada PON XX di Tanah Papua mempertandingkan  47 Cabang Olahraga (Cabor) dengan 68 sub Cabor dan 768 nomor pertandingan.

Kenius merinci 78 medali emas itu akan diraih dari Cabang Olahraga (Cabor) terukur sebanyak 29 medali emas,  beladiri 20 medali emas, permainan 18 medali, penilaian 8 medali emas dan beregu 3 medali emas.

“Strategi pemenangan kontingen Papua menuju 5 besar PON XX 2020 langkah pertama adalah menghitung persentase target berdasarkan klasifikasi Cabor yakni Cabor terukur, beladiri,permainan, penilaian dan beregu. Kita target 78 medali emas. Nomor dan siapa atletnya  itu rahasia,”ungkap Kenius.

Strategi berikut adalah verifikasi dan rekrutmen atlet.  Atlet-atlet yang disiapkan untuk kontingen Papua dibagi dalam tiga bagian yakni atlet Papua ex PON XIX Jawa Barat yang berhasil meraih medali emas, perak dan perunggu kemudian merekrut atlet-atlet asli Papua yang tersebar di seluruh Indonesia. Dan melakukan mutasi atlet berpotensi dari luar Papua yang memiliki track record dan prestasi terbaik di PON dan Kejuaraan Nasional (Kejurnas) masing-masing Cabor maupun atlet yang berada di Pemusatan Latihan Nasional (Pelatnas).

“Ini langkah kedua kita yakni memantau seluruh potensi atlet untuk direkrut ke kontingen Papua,”tambah Sekum KONI.


Lanjut Kenius Kogoya, langkah ketiga yang ditempuh KONI Papua adalah pemetaaan target setiap Cabor. Targetnya adalah medali emas berdasarkan klasifikasi di nomor-nomor masing-masing Cabor. “Kalau bagian ini sangat terperinci dipetakan hingga bagaimana caranya emas direbut pada PON,”ujarnya.

Langkah keempat, kata Kenius Kogoya adalah pengawasan dan pengendalian Pusat Pembinaan dan Pelatihan Provinsi Papua (Puslatprov) secara efektif, efisien dan tepat sasaran.  Saat ini KONI Papua telah memiliki tim Puslatprov yang dinakhodai Kepala Staff Kodam  (Kasdam) XVII Cenderawasih dan pada akhir April 2019 tim tersebut mengendalikan seluruh pemusatan latihan atlet-atlet Papua.

“Puslatprov KONI Papua sudah dibentuk dan segera akan mengendalikan seluruh latihan dan pembinaan atlet menuju PON XX.  Puslatprov bertugas membina sekaligus memenangkan atlet Papua di PON,”tandas Ketua Partai Hanura Papua itu.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Share via
Copy link